assyakirah.blogspot.com

Mencari Yang Tersirat Di Sebalik Yang Tersurat

Sedikit Coretan Tentang Dakwah Fardiyyah

"Terima kasih atas bantuan selama ini. Sekarang saya sudah tidak 'gila' lagi."

Saya menerima email daripada seorang mad'u (R). Sebelum ni dia sering dilanda kekeliruan fikrah. Uniknya hubungan kami bukan berlangsung semata-mata atas dasar hubungan kekeluargaan dan satu institusi sahaja, bahkan turut melibatkan perkongsian masalah penentuan pendirian yang sering bercelaru akibat pelbagai aliran pemikiran di kalangan masyarakat pelajar.

Seringkali tersebar pelbagai aliran pemikiran di dalam masyarakat sekeliling menyebabkan sesetengah kita mengambil sikap mengasingkan diri. Alasannya kerana fed-up dengan pertembungan aliran-aliran pemikiran ini dan keliru untuk menentukan pendirian. Hakikatnya, sepatutnya kekeliruan tersebut perlu diatasi dengan mengkaji, membandingkan, menganalisa dan membuat keputusan berdasarkan ilmu, bukan ikut-ikutan. Saya memuji sikap R yang bertindak bijak bagi mengatasi kekeliruannya itu.

Hidup ibarat berada di suatu jalan menuju ke suatu destinasi yang terdapat banyak persimpangan.Kita kadang kala jadi keliru yang mana satukah yang menyampaikan kita kepada destinasi tersebut. Adakah kita terus masuk ke mana-mana persimpangan dengan agak-agak sahaja? Ataupun keliru lalu mengambil keputusan untuk berhenti di situ sahaja? Ataupun cuba bertanya kepada mana-mana orang yang lalu yang diyakini tahu jalan ke destinasi itu, melihat peta dan akhirnya memilih satu jalan untuk meneruskan perjalanan?

Dalam jalan dakwah yang berliku, seseorang pendakwah tidak boleh hanya menumpukan dakwah kepada bentuk umum seperti ceramah, kuliah dan usrah. Pendekatan secara individu @ dakwah fardiyyah mamainkan peranan sangat penting dalam perubahan sikap dan pembentukan peribadi muslim mujahid pada diri seseorang mad'u. Hubungan yang akrab memungkinkan segala masalah dan kekeliruan diluahkan secara telus dan berterus terang, lalu dapat dicari jalan penyelesaiannya.Banyak perkara yang tidak dpat diselesaikan di dalam ceramah, dapat diselesaikan melalui dakwah fardiyyah.

Oleh itu, sebagai pendakwah, jangan sekali-kali mengabaikan tugas berdakwah dengan pendekatan individu. Mungkin banyak masa, tenaga, wang yang perlu dikorbankan, namun yakinlah anda akan merasai kemanisannya apabila mad'u yang kita bimbing menjadi seorang muslim/ah yang teguh keperibadiannya,tulus akhlaknya, hingga mereka pula memimpin organisasi yang menjalankan dakwah Islam. Alangkah indahnya bia melihat mereka bangun sebagai mujahid- mujahidah dakwah yang kelak akan mengubah dunia dengan usaha mereka dan pertolongan Allah jua.

Setakat pengalaman sedikit sebanyak di pinggiran medan dakwah ini, kepuasan melihat anak didik kita menjadi penerus kesinambungan perjuangan dakwah tidak dapat ditukar ganti. Meskipun, adakalanya matlamat tidak kesampaian, sekurang-kurangnya kita telah berusaha. Kita hanya dituntut untuk berusaha, Allahlah yang memberi hidayah. Ambillah iktibar burung yang cuba meadamkan api dengan membawa air di paruhnya untuk memadamkan api yang membakar Nabi Ibrahim. Walaupun air itu mungkin tidak dapat memadamkan api, namun itulah bukti ia telah melakukan sesuatu untuk membantu Nabi Allah Ibrahim alaihissalam. Itu seekor burung, apatah lagi kita seorang manusia yang dikurnia nikmat akal, tentu banyak yang boleh kita usahakan di jalan dakwah ini tanpa merendah diri mengatakan 'aku ini siapa untuk berdakwah'.Fikir-fikirkan...

0 ulasan:

Catat Ulasan

Cari

Demi Masa

Waktu Solat

Doa Nabi Daud a.s.

"Ya Allah, kurniakanlah aku cinta-Mu, cinta orang yang mencintai-Mu, dan amalan yang menyampaikanku kepada cinta-Mu. Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu lebih aku cintai daripada diriku, keluargaku dan air yang sejuk."

Improving Your English

Match Up
Match each word in the left column with its synonym on the right. When finished, click Answer to see the results. Good luck!

 

Pengikut